Facebook yang Mendekatkan Kita dan WhatsApp yang Memisahkan Kita

Facebook yang Mendekatkan Kita dan WhatsApp yang Memisahkan Kita – Sebernanya gue kenal dia itu dari mulai dia masih sekolah SD, tapi kita tuh gak pernah ngomong satu sama lain. Ya iyalah karna gue kelas 4 SD dia baru masuk SD ya kita tuh beda 3-4 tahunan lah.

Yang bikin anehnya lagi kita tuh satu kampung bahkan kita tuh satu RT tapi kita gak pernah bicara sampe sedekat apa yang akan gue ceritakan nanti.

Awal gue kontekanan sama dia itu pas dia ulang tahun yang ke 17 lebih tepatnya dia pas kelas 3 SMA. Dan gue ngucapin selamat ulang tahun tentunya sama dia, dan pas kebeneneran juga gue lagi cari temen cw untuk memahami tentang wanita lebih jauh lagi.

Gue gak nyangka juga sih bisa sampe sedekat itu sama dia, karna awal tujuan gue mengenal wanita itu untuk mempelajari bukan untuk mencintai tapi yang ada gue malah menyukai dia dan gue terlalu berlebihan dalam mengagumi dia.

Sampe-sampe gue selalu kepo tentang dia, padahal gue ini lagi membuat satu projek untuk blog saya karna blog saya pada waktu itu lagi down dalam masalah traffik.

Gue nanyain tentang dia sama temennya, bagimana dia, gimana orang dan gue harus gimana supaya dia bisa care sama gue.

Awal-awal yes gue berhasil bikin dia perhatian sama gue, status gue suka di komen dan chat-an gue selalu dia balas dengan cepat. Ya mungkin karna dia juga masih sekolah jadi kegiatannya masih belum banyak.

Pada waktu dia masih sekolah, gue gak pernah mau kerumahnya walaupun dia dan orang tuannya selalu bilang “kesini dulu mampir” karna rumah kaka gue sama dia itu deket banget jadi pas kerumah kk gue pasti gue lewati rumah dia tentunya.

Pas dia keluar dari sekolah, dia langsung dapet kerjaan di Yogya Mart, ya gue seneng pada waktu itu karna ya secara gue gak bisa langsung dapat kerja ketika pertama kali keluar sekolah.

Namun disinilah awal yang bisa dibilang menyedihkan tapi menyenangkan pula untuk disimak.

Gue selalu tanya tentang kerjaannyam dan karena kerjnya terdapat dua ship. Pertama sihip pagi sampe sore dan kedua ship siang sampe malam.

Disana gue selalu menawri untuk menjemput dia, karna gue kasihan juga sama dia dan lagian jam kerja dia sama kaya kerjaan gue.

Tapi dia selalu nolak dengan alasan “aku mau mandiri dulu”. It’s ok not problem karna itu sangat luar bisa ya menurut gue kalau dia mau mandiri.

Dan disaat itu gue berfikir, wah hebat nih kalau gue bisa mendapatkan dia karna secara dia langsung belajar mandiri ketika keluar dari sekolah dan kaka gue selalu ngomongin yang baik-baik tentang dia apalagi dia juga jago dalam membuat cemilan.

Ok disana gue mulai menambah kecepatan hati gue untuk mengejar cintanya, hahahahaha.

Tapi, malam hari gue chat ama dia pas dia dapet ship siang. Dan pada waktu itu gue udah nanyain siapa yang pernah deket sama dia ke temennya.

Pada saat itu gue hanya menebak aja sih karna hati juga gak karuan, gue chat gini ” Kamu pulang sama ari ya?” lalu dia langsung balas ” Iya, ko kamu tau”.

What ko bisa ya apa yang gue rasakan ini bisa sejalan dengan keadaan dia yang lagi sama cwo. Disaat itu gue langsung memberikan banyak pertanyaan sama dia. Kenapa sama gue gak mau? Katanya mau mandiri dulu? dan kenapa sama orang lain mau?

Dia langsung memberikan banyak alasan, yang saya kutip disini perkataan “Ari itu belum dapet kerjaan dan aku ngojek sama dia”. Pas baca alasan itu gue langsung ketawa, karna gak masuk akal gitu. Bialangnya mau mandiri tapi dijemput sama gue yang bener” gratis dia gak mau.

Gue langsung berfikir positif juga sih disana, mungkin dia gak pengen dulu orang sekampung tau kalau gue lagi deket sama dia. Disana gue memaklumilah karna gue tau umur segitu pikrannya masih banyak kesana keseini belum ada komitmen yang pasti.

Akhirnya setelah kejadian itu dia mau dijemput sama gue. Jujur disana gue seneng karna disana kesempatan gue untuk lebih deket sama dia.

Disini kejadian unik gue, pertama kali gue mau jemput dia gue di anter sama temen gue yang satu temen sekolah SD dia dan satu lagi temen gue yang gak jelas hidupnya. hahahahaha

Bodohnya gue, gue nganterin makanan untuk dia pas dia lagi kerja. Parah gue pas disana malunya minta ampun men/girl karna diliatin sama karyawan jogya lainnya.

Nah disinilah awal gue mulai jemput dia rutin setiap dia kerja ship siang. Lah terus kalau ship pagi kagak dijemput? Gak lah karna kalau ship pagi masih ada angkot yang mengantarkannya pulang dan balik lagi kalau sore besar kemungkinan kita akan ketauan sama orang yang sekampung sama gue.

Karna dikampung gue tuh seperti penyakit flu, Jadi kalau ada satu orang tau langsung menyebar ke seluruh warga setempat. Tapi itulah kompaknya kampung gue dan kampung gue tuh kalau ada apa-apa selalu kompak baik dalam gotong royong maupun yang lainnya.

Dan lo tau gak yang dia ucapin kalau gue jumput dia? Dia selalu ngucapin “lah ko dijemput sih?” Gue disana langsung kaget karna dari ribuan cw yang pernah gw jemput hanya dia yang ngomong begitu. Karna yang lainnya selalu bilang “makasih udah mau neympetin waktu buat jemput aku” tapi kebanyakan sih yang bilang makasih doang.

Tapi meskipun begitu kedengerannyapun enak dan dengan kalimat itu juga gue merasa dihargai sama orang yang udah gue jemput.

Ok tahap awal gue mengenal dia untuk mendapatkan cintannya gagal, karna dalam buku catatan gue cinta itu harus saling mengerti, saling melengkapi, saling memperjuangkan, saling menghargai dan saling komitmen dalam satu tujuan.

Untuk tahap kedua mungkin next update aja Ok karna udah pegel juga ini tangan and semoga ini bisa menjadi cerita menarik untuk Anda simak karna masih banyak kelanjutan dari cerita ini.

Jadi jangan lupa untuk like halaman facebook kami untuk mendapatkan informasi tentang update artikel terbaru atau Anda juga bisa melalui notifikasi dengan klik allow pas pertama kali Anda buka situs gue.

Baca Juga

Post Author: Wawan Setiawan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.